Idung Lo kenapa dek?

Selasa, 06 Maret 2012
Saat nulis chapter yang satu ini... gw baru pulih dari sakit kepala luar biasa ! akhir – akhir ini gw berasa beban hidup gw makin berat. Apalagi saat pergi – di – pulang dari kampus.

Sama kayak hari ini, jam 6 pagi, dimana semua orang masih sibuk dengan sarung belelnya senam  di depan rumah, gw udah nongkrong dekat got kompleks rumah nungguin angkot! Untung aja gw gak pernah pergi ke kampus make’ kostum item – item, ntar kalau ada nenek – nenek sama suaminya lagi jogging dan liad gw  pasti bilang

    “ayang, liat noh... ada  jelmaan ikan sapu – sapu lagi nungguin angkot”

Jiahhhh.

Emang kalo’ hari senin dan rabu dosennya on time banget... masuk kuliah jam 07.15, telat dikit.. OUT !!!
Dunia dalam kampus kadang kayak cafe, kadang juga kayak dipenjara trus kita di suruh ngemut peluru sama sipirnya.

Kalau keadaan udah kayak cafe.. berarti saat itu gw lagi ngerempong alias ngegosip alias nambah dosa bareng teman seperjuangan gw.... Power Ranger, dan 2 sahabat “muci” gw... Indah dan Nita.

Giliran dunia jadi kayak penjara itu pas tugas dan paper numpuk. Alakaa alakaa heee ~~ separuh jiwaku hilang~~ pengennya langsung sarjana aja!

Pulang dari kuliah hal yang membuat beban makin menumpuk....

Banyak banget hal ajaib yang bisa terjadi saat perjalanan pulang naik angkot. Salah satunya gw pernah dikira orang Gila.

Peristiwa yang paling sering gw alamin tentu saja berhubungan anatara gw – supirnya atau gw – penumpang lain.


Waktu itu gw duduk di samping pak supir yang sedang menyetir, bawelnya bukan main! Awalnya sih gw masih bisa nerima kalau ada supir mungkin dirasuki arwah banci kaleng tukang gossip, tapi pas dia ngelirik kantong gw.... gw rada’ takut... takut di apa – apain.
Ternyata eh ternyata......

  Supir : Hpenya baru ya dek?
  Gw : nggak kok pak
  Supir : ooh...
  Si supir (kita panggil dia mang Kok) terus terusan ngeliatin Hpe gw. Trus dia ngeluarin benda aneh dari saku celananya. Jangan jangan......... ???

Kalo’  lo mikir jorok.. buang jauh – jauh!

Mang Kok  malah ngeluarin Hp yang sama dengan punya gw!!! Warna dan merknya sama .. Cuma punya gw udah buluk !

   Mang Kok : sama kan?
   Gw : he he he.. iya kok bisa?
   Mk : Hpe saya ini asli loh dek.... sekarang kan banyak barang tiruan.. tapi saya yakin kalau hape saya asli!
   Gw : = senyum kecut =

Pas gw turun dari angkot.... gw dengan segenap jiwa raga  memaki – maki Mang Kok..
siapa yang gak sebel coba’! pas dia bilang kalau sekarang banyak Hpe tiruan.. Mang Kok ngelirik Hape gw!

Mang Kok Mprett !!!

Lain lagi pas pulang  tadi, pak supirnya kucel banget... doyan ngeludah trus ngunyah sedotan air aqua....!!! kenapa gak seklaian aja tadi dia bilang “mau dek, sedotannya enak loh.. masih anget! Tadi saya mungut di trotoar” !

Terus hobi banget garuk garukin kepalanya. Ilfil banget gw... gw takut kalo – kalo ada secuil kutunya si supir yang jatuh cinta ama gw dan memutuskan untuk hijrah ke kepala gw pas si supir garuk – garuk..!!!

Ngehhh... 

Penderitaan belum usai, waktu perjalanan pulang... pak supir ngambil penumpang ibu muda dan anak perempuannya yang masuh EsDe.

Awalnya biasa aja... sampe gw mulai melihat ada yang aneh dengan si bocah EsDe. Hampir setengah jam gw duduk dekat dia... gw baru sadar kalau dari tadi dia sibuk megang dan mencetin idungnya (kita panggil dia dek Uut).

Insting liar gw langsung ngerespon dan kontan gw cium badan gw.. terutama ketek! Jangan – jangan dari tadi dia mencetin idungnya gara – gara gak tahan dengan bau gw!

    Sumpah ini bukan bau badan gue!

Mencoba mencari jawaban lain, gw pun mulai mengendus – endus jok kursi. Tetap gak ada yang bau... !
Di dalem hati gw yang paling dalam gw simpati... dek Uut masih kecil tapi punya kelainan, suka mencet idung!

Gw mencoba curi – curi pandang dan memperhatikan tangannya! Jari – jariya kekar keseringan mencet idung, trus kukunya ada sedikit noda hijau menempel dan kayaknya gak bakalan hilang kalau dek Uut gak berhenti mencet idungnya.

Muncul jawaban spektakuler dari otak gw...

PASTI INI TERAPI MEMANCUNGKAN HIDUNG!!

Rumah gw udah dekat dan akhirnya gue turun dengan hati yang masih bertanya – tanya.... Idung Lo kenapa  dek?

Sampai di rumah, gw masih termenung, dan wajah dek Uut masih terbayang – bayang. Terutama kukunya!!
Nyokap gw bingung dengan tingkah laku gw... dikiranya gw termenung cz baru aja ditolak ama cowok kelas sebelah.

Hadehhh...

Life must go on... gak mungkin gw terus diam termenung hanya gara – gara Idung Dek Uut, jadi mulai saat ini... gw mutusin bakalan lupain dia dan mencari jiwa yang lebih baik... dan yang terpenting... gak suka mencet idung.

0 komentar:

Posting Komentar